ADVERSITY QUOTIENT

Standard

images

Dr Paul Stoltz mendefinisikan Adversity Quotient sebagai kapasitas  seseorang dalam menghadapi kesulitan hidupnya. Dengan demikian, ini adalah ilmu ketahanan. Selama bertahun-tahun, para peneliti telah melakukan banyak studi untuk kecerdasan intelijen (IQ) dan kecerdasan emosional (EQ), yang dianggap menjadi faktor penentu keberhasilan dan prestasi yang unggul. Enam belas tahun yang lalu (1997), Paul Stoltz memperkenalkan konsep baru yang menarik. Kecerdasan dalam menghadapi tantangan (AQ), yang menceritakan bagaimana seseorang dengan kesulitan dan kemampuannya untuk mengahadapi tantangan itu dan berhasil. Bahkan, penelitian baru-baru ini telah menunjukkan bahwa pengukuran AQ adalah indeks yang lebih baik dalam mencapai keberhasilan daripada IQ, pendidikan atau keterampilan bahkan kecerdasan sosial.

Dengan memahami konsep AQ kita dapat lebih memahami bagaimana kita dan orang lain bereaksi terhadap tantangan dan kesulitan dalam semua aspek kehidupan kita. Bahkan, bagaimana orang menanggapi kesulitan adalah indikator kuat dalam kemampuan untuk berhasil dalam banyak usaha.

DASAR ILMIAH ADVERSITY QUOTIENT

AQ berakar dalam ilmu-ilmu tiga: psychoneuroimmunology, neurofisiologi, dan psikologi kognitif. Ratusan penelitian memberikan dukungan untuk peran AQ dalam menentukan kemampuan untuk menang atas rintangan. Psychoneuroimmunology adalah bidang ilmu yang mempelajari hubungan pikiran-tubuh. Bagaimana pikiran dan perasaan dapat mempengaruhi tubuh dan kesehatan secara keseluruhan?

intinya otak idealnya dilengkapi dengan kemampuan untuk menyambungkan kebiasaan berpikir dan perilaku. Psikologi kognitif merupakan aspek paling populer dalam psikologi yang berfokus pada hubungan antara pikiran dan perasaan yang terkait dengan kesehatan mental. Sementara ada banyak aspek untuk psikologi kognitif, yang penting dalam AQ adalah memeriksa kebutuhan manusia untuk mengontrol atau menguasai lebih dari satu aktivitas. Intinya, belajar ketidakberdayaan, dianggap  teori abad ini, menjelaskan mengapa banyak orang menyerah atau berhenti  ketika dihadapkan dengan rintangan dalam hidup.

MENGUKUR  AQ

Stoltz mengembangkan alat penilaian yang disebut respon profil terhadap kesulitan atau Adversity Response Profile (ARP).

ARP adalah cara ilmiah untuk mengukur seberapa efektif seseorang menghadapi kesulitan, atau AQ seseorang. AQ, menurutnya, adalah prediktor yang valid atas kesuksesan seseorang, ambang stres, kinerja, berani mengambil risiko, kapasitas untuk perubahan, produktivitas, ketekunan, perbaikan, energi, dan kesehatan.

ARP adalah instrumen penilaian yang sangat valid berdasarkan 25 tahun penelitian dan lebih dari 1000 studi di lebih dari 150 Universitas dan organisasi di seluruh dunia. Tidak seperti IQ, AQ bisa diperbaiki!

Skor AQ dibagi ke dalam 3 tingkatan.

Karakteristik AQ Rendah (0-59):

  • motivasi, energi, kinerja, dan ketekunannya rendah.
  • Kecenderungan catastrophize.

Karakteristik AQ Moderat (95-134):

  • kurang memanfaatkan Potensi.
  • bermasalah dalam mengambil keputusan yang signifikan dan tidak perlu, membuat kehidupannya lebih sulit.
  • rasa tidak berdaya dan putus asa muncul dari waktu ke waktu.

Karakteristik AQ Tinggi (166-200):

  • mampu menahan kesulitan dan terus maju ke tingkat selanjutnya.
  • mempertahankan perspektif yang sesuai terhadap suatu peristiwa dan tanggapan terhadap peristiwa tersebut.

Respon AQ terdiri dari empat dimensiyang disebut CORE. Memahami mereka adalah langkah pertama untuk meningkatkan respon anda terhadap kesulitan, memperluas kapasitas Anda, dan akhirnya, meningkatkan keseluruhan AQ Anda. Sekarang, lihatlah rincian CORE Anda dan tentukan aspek mana yang perlu memperbaiki.

C = Control (Kontrol)

Sejauh mana Anda dapat mempengaruhi situasi? Mengontrol berapa banyak Anda memahami Anda memiliki? Orang-orang dengan AQ lebih tinggi menganggap mereka secara signifikan lebih banyak kontrol danber pengaruh di situasi buruk daripada orang-orang dengan AQ lebih rendah. Bahkan dalam situasi yang tampak di luar kemampuan mereka, mereka dengan AQ yang lebih tinggi menemukan beberapa aspek dapat mempengaruhi situasi. Mereka dengan AQ yang lebih rendah merespon masalah sakan-akan mereka tidak memiliki kontrol dan sering kali menyerah.

O= Ownership (Kepemilikan/ tanggung jawab)

Sejauh Apakah Anda menganggap diri Anda bertanggung jawab untuk memperbaiki situasi ini? Sejauh Apakah Anda bertanggung jawab untuk memainkan beberapa peran dalam memperbaiki keadaan? Akuntabilitas adalah tulang punggung dari tindakan. Orang-orang dengan AQ lebih tinggi bertanggung jawab untuk urusan yang mereka buat. Mereka yang memiliki AQ lebih rendah membelokkan akuntabilitas dan paling sering merasa menjadi korban dan tak berdaya.

R= Reach (Capaian)

Seberapa jauh dampak dari situasi ini mencapai ke area lain seperti pekerjaan anda atau kehidupan anda? Sejauh manakah kesulitan ini melampaui kemampuan anda? Menjaga situasi di bawah kontrol dan mengatasi kesulitan sangat penting untuk efisiensi dan efektifitas dalam memecahkan persoalan. Dengan makin tingginya AQ, seseorang dapat menjaga tantangan di tempat mereka, tidak membiarkan masalah mempengaruhi aspek kehidupan dan pekerjaan mereka yang lain. Mereka dengan AQ lebih rendah cenderung catastrophize, memungkinkan masalah dalam satu daerah menyebar ke daerah lain, daerah yang tidak terkait dan akhirnya ikut menjadi merusak.

E= Endurance (Daya Tahan)

berapa lama akan bertahan terhadap kesulitan? Melihat sesuatu dibalik kesulitan bahkan dibalik kesulitan yang besar adalah keterampilan yang penting untuk menjaga harapan. Orang-orang dengan AQ lebih tinggi memiliki kemampuan luar biasa untuk melihat kesulitan masa lalu sebagi pembelajaran untuk menjaga harapan dan optimisme. Mereka yang memiliki AQ lebih rendah melihat kesulitan sebagai sesuatu yang abadi dan tidak akan pernah hilang.

Catatan: Skor ARP rata-rata adalah 147,5

MENANGGAPI KESULITAN

Ada dua tipe orang

A. pesimis

Orang yang berpikir bahwa setiap kesulitan itu permanen. mereka percaya bahwa krisis tidak akan pernah berakhir, dan masalah itu akan menghancurkan segalanya. mereka juga percaya itu disebabkan oleh kesalahan mereka.

B. optimis

Melihat kesulitan, masalah dan tantangan hanyalah sementara. tidak menginternalisasi masalah, dan memiliki filosofi bahwa semuanya akan berlalu.

Bagaimana untuk meningkatkan AQ?

  • Listen to your response to adversity. Dengarkan respons Anda terhadap kesulitan.
  • Explore all origins and your ownership responses. Jelajahi semua asal-usul masalah dan tanggung jawab Anda.
  • Analyze the evidence. Analisis bukti-bukti.
  • Do something. Lakukan sesuatu.

Daftar pustaka:

http://www.peaklearning.com

Stoltz, Paul G. Adversity Quotient: Turning Obstacles into Opportunities, Wiley, 1997

Advertisements